Mata Juling Pada Anak, Apakah Bisa Diobati?

September 22, 2022 by admin0
Esotropia-left.webp

Dalam mengatur pergerakan mata terdapat enam otot bola mata yang berperan. Keenam otot yang berada pada sisi luar bola mata ini berkoordinasi agar mata bergerak selaras. Satu otot mengatur gerakan ke kiri, satu otot ke kanan, dan empat otot lainnya berkoordinasi untuk gerakan mata ke atas, ke bawah, dan melihat sudut. Agar dapat terfokus pada satu titik yang sama, seluruh otot pada masing-masing mata harus seimbang dan bekerjasama. Namun bagaimana jika fokus kedua mata masing-masing menuju pada arah yang berbeda, ketika salah satu mata melihat lurus, sementara mata yang lain dapat berputar ke dalam, ke luar, ke atas, maupun ke bawah. Nah Kondisi inilah yang disebut sebagai Mata Juling atau istilah medisnya Strabismus. Lalu bagaimana mengenali gejala mata Juling pada anak dan bagaimana penanganannya? Mari kita bahas satu persatu!

Mata juling atau strabismus sering kali muncul pada anak-anak. Pada kondisi mata juling, otot mata yang terhubung ke otak tidak bekerja dengan tepat. Akibatnya, gerakan mata kiri dan mata kanan menjadi berbeda, yang seharusnya bergerak ke arah yang sama. Dilaporkan jumlah kasus Strabismus terjadi pada sekitar 3% anak-anak dan Jika tidak diobati, sekitar 50% anak-anak dengan strabismus mengalami kehilangan penglihatan karena ambliopia.

Apakah Strabismus Mempengaruhi Penglihatan?

Pada penglihatan normal, kedua mata berfokus ke objek yang sama. Otak menggabungkan dua gambar dari mata kita menjadi satu gambar tiga dimensi (3-D). Pada kondisi inilah kita dapat mengetahui seberapa dekat atau jauh sesuatu dari pandangan kita (disebut persepsi kedalaman). Ketika satu mata tidak sejajar, dua gambar berbeda dikirim ke otak. Pada seorang anak kecil, otak belajar untuk mengabaikan citra mata yang tidak sejajar. Sebaliknya, ia hanya melihat gambar dari mata lurus atau lebih baik melihat. Akibatnya, persepsi kedalaman dapat berpengaruh.

Pada orang dewasa yang mengalami strabismus setelah masa kanak-kanak sering memiliki penglihatan ganda. Ini karena otak mereka telah belajar untuk menerima gambar dari kedua mata. Otak mereka tidak dapat mengabaikan gambar dari mata yang berputar, sehingga mereka melihat dua gambar.

Penyebab Strabismus (Mata Juling)

Dalam memfokuskan kedua mata pada satu objek, semua otot di kedua mata harus bekerja sama dan otak berperan dalam mengontrol otot-otot ini. Kebanyakan strabismus tidak disebabkan dengan masalah medis lainnya. Tetapi beberapa anak yang memiliki strabismus mungkin memiliki gangguan yang mempengaruhi otak mereka. Beberapa kondisi yang mungkin terkait dengan Strabismus, antara lain :

  • Cerebral palsy
  • Sindrom Down
  • Hidrosefalus (cairan ekstra di otak)
  • Tumor otak
  • Kelahiran prematur

Penyakit katarak (kekeruhan lensa jernih alami mata) atau cedera mata juga dapat menyebabkan strabismus. Namun, sebagian besar anak-anak dengan strabismus tidak memiliki masalah ini. Selain itu, riwayat keluarga dengan strabismus juga dapat meningkatkan peluang anak untuk mengalami strabismus.

Gejala Strabismus (Mata Juling)

Waspada jika dijumpai tanda-tanda berikut :

  • Anak melihat ke arah yang berbeda pada saat yang bersamaan.
  • Anak menutup satu mata atau memiringkan kepala mereka ketika melihat suatu benda.
  • Anak mungkin menyipitkan mata dengan satu mata ketika di bawah sinar matahari yang cerah.

Dokter anak, perawat sekolah, atau guru anak Anda mungkin juga memperhatikan tanda-tanda ini. Jika Anda berpikir anak Anda mungkin menderita strabismus, kunjungi dokter mata anak untuk pemeriksaan mata lengkap.

Jenis Strabismus (Mata Juling)

Ada tiga jenis strabismus yang umum :

  • Esotropia infantil adalah ketika bayi atau anak kecil memiliki mata yang menyilang ke dalam.
  • Esotropia akomodatif adalah jenis strabismus yang paling umum pada anak di atas 2 tahun. Satu mata dapat berputar ke dalam (ke arah hidung) ketika berfokus pada objek close-up atau jauh.
  • Eksotropia adalah ketika satu mata berputar ke luar (menjauh dari hidung) ketika melihat sesuatu yang jauh. Ini kadang-kadang dapat terjadi ketika seorang anak lelah, sakit, atau melamun. Seorang anak mungkin juga menyipitkan mata dengan satu mata di bawah sinar matahari yang cerah.

Pengobatan Strabismus (Mata Juling)

Terdapat beberapa jenis pengobatan strabismus yang direkomendasikan oleh dokter namun, tergantung pada usia dan kondisi keselarasan mata anak.

1.Mengenakan kacamata atau lensa kontak

Bayi dan anak-anak dengan esotropia mungkin diresepkan kacamata khusus untuk membantu mereka fokus dan melihat. Prisma terkadang digunakan untuk membantu pemfokusan. Prisma adalah lensa transparan berbentuk baji yang membelokkan (membiaskan) sinar cahaya. Prisma dapat dilekatkan pada kacamata atau dibuat sebagai bagian dari lensa. Selain itu, memakai kacamata secara teratur juga dapat memperkuat otot mata dan penglihatan anak Anda.

2. Mengenakan penutup mata sementara

Sebuah patch atau penutup mata sementara ditempatkan pada mata yang dominan untuk merangsang mata yang lebih lemah. Sangat efektif untuk anak di bawah 7 tahun bila digunakan selama 2-6 jam sehari. Tujuannya adalah untuk menggerakkan mata ke arah yang sama dan memperkuat otot-otot mata.

3. Lakukan operasi otot mata

Operasi otot mata dilakukan untuk memperbaiki penempatan mata pada anak-anak. Anak akan diberikan anestesi umum agar benar-benar tertidur. Seorang dokter mata membuat sayatan kecil di jaringan yang menutupi mata untuk mengakses otot-otot mata. Otot-otot tersebut kemudian diposisikan ulang sehingga mata dapat fokus ke arah yang sama. Prosedur ini mungkin perlu dilakukan pada satu atau kedua mata. Juga, beberapa anak mungkin memerlukan operasi kedua untuk menyetel kembali mata mereka.

Setelah operasi, kebanyakan anak dapat kembali ke kehidupan normal mereka dalam waktu sekitar dua sampai tiga hari, tetapi mereka mungkin perlu memakai kacamata untuk memperkuat otot mata mereka.

4. Penggunaan obat tetes mata atau suntikan Botox

Dokter biasanya akan meresepkan obat tetes mata untuk mengaburkan penglihatan di mata dominan Anda. Selain itu, mata juling dapat diatasi dengan melemahkan otot mata yang terlalu banyak bekerja menggunakan suntikan Botox.

5. Lakukan tes keseimbangan dan fokus mata

Dokter menggunakan tes untuk menilai apakah mata anak fokus dan bergerak. Tes ini dilakukan untuk melatih kemampuan otot mata untuk mengkoordinasikan fokus visual dan keseimbangan gerakan mata. Ada beberapa cara untuk melatih otot mata anak di rumah, salah satunya dengan teknik pencil push-up. Teknik ini bertujuan untuk menjaga kedua mata pada titik yang sama. Yang harus Anda lakukan adalah meletakkan pena 30 cm di depan mata anak dan memintanya untuk fokus pada titik di ujung pena. Anda dapat melakukan latihan ini selama beberapa menit, tetapi hentikan jika anak Anda mengeluh penglihatan kabur. Kondisi strabismus pada anak tidak boleh dianggap enteng. Ini karena jika kondisi ini tidak ditangani dengan benar, otak mungkin tidak dapat mengenali apa yang dilihatnya di bagian mata yang lebih lemah. Hal ini dapat menyebabkan ambliopia (ambliopia).

Jika ditemui gejala mata juling pada anak, segera periksakan ke  Dokter Spesialis dan Subspesialis Mata, Klinik Mata Jakarta Aini, RS Jakarta agar mendapatkan penanganan yang tepat. Jangan menunda pemeriksaan, karena bila mata juling pada anak terdeteksi sejak dini, berbagai komplikasinya dapat dihindari, termasuk kebutaan. Untuk pendaftaran dapat menghubungi Telp 021-5732241 atau via Whatsapp 0815 8551 2655.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Hubungi kami


021-5732241
Fax : 021-5710249


Jalan Garnisun No.1, Jalan Jend.Sudirman, RT.5/RW.4, Karet Semanggi, Kec.Setiabudi, Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12930


marketing@rsjakarta.co.id
customer.relation@rsjakarta.co.id



Mobile Apps



Copyright © 2020 - www.rsjakarta.co.id All rights reserved.